Arsip Kategori: Kisahku

Symphony

“I just wanna be part of your symphony”

Saya mau cerita apa cobaa, haha..

Ga kerasaaaa *boong, padahal kerasa* udah hampir 2 bulan saya tinggal dan kerja di Jakarta. Gimana rasanya kerja? Enak? Seru? 😅

Ya, well.. Seru siih. Dulu saya sempet mikir, kerja itu mirip2 lah sama kuliah. Semacam dikasih tugas kuliah tiap hari, atau mungkin lebih gampang dari itu, tinggal ikutin prosedur, ga mikir, “kerja”, pulang ke rumah (/kosan) tanpa beban, tidur enak, dapet gaji. Bahagia.

Kenyataannya?

Ternyata kerja itu ga sekedar ngerjain apa yg diminta, layaknya ngerjain tugas kuliah. Waktu zaman kuliah dulu, kalo dikasih tugas yaa kerjain aja sekenanya, tergantung mood. Kalo lagi males, yaudah apa adanya, paling nilai jelek. Buat benerin IP, nanti aja pas ada tugas atau ujian selanjutnya, dimaksimalkan. Intinyaa, kalo kuliah, masih bisa “bodo amat” sama hasil. Toh efeknya ke diri sendiri. “paling IP turun” <– itupun masih bisa di dongkrak di lain waktu.

Kalo kerja?

Kayak yang udah dibilang tadi, ga sekedar ngerjain “kerjaan”. Kalo lagi ga mood ngerjain kerjaan, efeknya ga cuma bikin “nilai” kita turun, tapi bisa jadi butterfly effect buat perusahaan. Ga tau siih, apa ini saya aja yang lebay? Wkwk..

Di bulan pertama masuk kerja, saya ngerasa agak susah ngikutin flow kerja. Bukan susah sih ya, tapi lebih kayak banyak banget yang harus dipelajarin buat ngejar yang lain, buat punya skill kayak yang lain.

*da aku mah apa atuh, ga punya dasar informatika ataupun statistik layaknya lulusan jurusan informatika ato matematika 😦

Dan pas awal-awal, prinsip yang dipegang adalah: “ga boleh bawa kerjaan ke kosan” wkwk.. Walhasil, waktu belajar buat ngejar yg lain cuma pas di kantor, 9-11 jam. Ditambah tuntutan kerja. Sambil kerja sambil belajar sih. Tapi karna belajar dulu, jadinya kalo diminta ngerjain ini itu, lambat banget kayaknya.. Sedih 😦

Kalo ngeliat temen, pas diminta ini itu, bisa langsung ngasih data ato analisis. Kalo aku yg diminta? Bahkan buat ngerti apa yang diminta aja perlu waktu 😦

“Namanya juga belajar”

Berharap kata2 itu keluar? Wake up!!! Ini bukan sekolah ato kuliah, haha.. Ada siih yang bilang gitu.. Tapi tetep aja “atasan” minta hasil. Tuntutan kerja. “Kita ga bisa ngambil keputusan kalo belum ada data ini, kalo belum ada analisis ini, itu” begitulah. Tuntutan. Tanggung jawab. Ga bisa dengan gampangnya bilang “duh, saya masih baru, maaf ga bisa ngerjain ini, itu, bla bla bla” Die aja! Wkwk.

Itu lebay nya siih..

Sebenernya seruu kalo lagi belajar. Banyak hal baru yang saya pelajari. Banyak makhluk baru yang saya kenal disini. Dan yang jelas banyak manusia baru yang saya kenal. Nambah pembendaharaan karakter manusia baru 😏 *apa coba* haha. Satu hal yang saya suka adalah, saya belajar berkontribusi dalam pengambilan keputusan yang berpengaruh pada suatu hal yang besar *lebay*, dan itu seru.

Sebulan berikutnya saya mulai banyak belajar *tetep, kerjaan gaboleh dibawa ke kosan, wkwk*. Mulai bisa ngikuti flow kerja. Mulai ngerti beberapa istilah. Mulai cepet ngerti apa yang diminta.

*oiya, kalo pas awal2 ditanya “put, ini kenapa gini ya? ” dalam hati saya jawab, “kenapa? Kenapa nanya saya? Ga tau atuh, wkwk” Padahal tugas saya ngasih analisis berdasarkan data. Tapi yaa masih bingung aja, ga ngerti, belum ngerti, kayak data apa aja yang perlu dipake buat analisis kasus itu, ato analisis nya harus gmana, dll gt laaah..

“I just wanna be part of your symphony”

Sampai akhir2 ini, masih banyak lagi yang harus saya pelajari to be a part of your symphony. Intinya jangan bosen buat belajar yang baru, dan tetap menginspirasi! Wkwk *naoon*

 

16 Mei 2017

Ga bisa tidur efek minum kopi sore2 -_-

 

 

***tumben ga bahas nikah? Next post lah yaaa :p hahaha

Cieeeee Kerjaa #firstweekatwork

Cieeeee kerjaaa :3 haha..

Banyak yang ngasih pesan kalau udah kerja jangan lupa nikah.  Atau ada yang bilang enakan kerja, jadi bakal ketagihan kerja dan lupa nikah. Saya ga paham kenapa, tapi… tapi apa coba, haha.. *lupa mau nulis apa* wkwk.

First day at work.

Hari pertama masuk kerja, rasanya itu… deg-degan, ga tau harus ngapain. Apalagi pas tes wawancara sebelumnya, ga ada kandidat lain selain saya. Jadi, kirain bakal jadi satu-satunya karyawan baru yang masuk di tanggal itu. Tapi ternyataa, waktu dateng pagi itu, pas masuk ke lobby nya, ada orang yang lagi nunggu juga, bawa ransel, dan celingak-celinguk.

“wah, kayaknya karyawan baru juga nih..”

Akhirnya nyapa, kenalan, dan ternyata bener, dia karyawan baru tapi beda divisi. Ga lama setelah itu dateng orang-orang yang sama-sama bawa ransel *kenapa indikatornya ransel coba -_-*, dan sama-sama duduk nunggu di lobby. Dan yup, mereka juga adalah karyawan baru. Jam 8.30an dateng orang HR nya, manggil kami buat ngedaftarin sidik jari *buat absen sama masuk ruangan bro~*. Sambil nunggu giliran, kami saling berkenalan, dan ga ada yang sedivisi sama akuu huhu..

Agenda pagi itu adalah pengenalan perusahaan secara umum, penjelasan fasilitas, tata tertib, dll *yg umum lah*. Nah! ini nih! Disini saya mulai mikir kalau kerja itu enak, haha. Fasilitas yang akan didapatkan setelah resmi jai karyawan nanti tuh, terlihat sangat mensejahterakan hidup sekaliii.. Sekilas terpikir,

“kerja enak banget, daan kalo udah nikah juga nanti kayaknya sambil kalo kerja enak kali ya. Atau nikah nanti dulu deh, nikmatin (fasilitas) kerja sampe tuntas dulu, baru nikah” *nahlo* wkwk.

Pantesaaan, orang-orang yang udah pernah kerja, atau berurusan sama penggelut kerja, pada bilang kayak tadi. Dulu saya ga ngerti, tapi sekarang saya mulai mengerti wkwk, mungkin, baru dari sudut pandang fasilitas doang sih.

Habis itu lanjut dijelalsin lebih mendalam terkait divisi masing-masing. Strukturnya, manager-managernya, jobdesknya, dll. Lebih detil.  Selesai sekitar jam 2an dan diajak ke meja masing-masing. Trus ketemu sama atasan *yang ternyata temen (masih dibahas -_-), haha* dan dikenalin sama teman-teman sedivisi, kelompok kecil buat belajar, sama semacam mentor gitu kali ya (sebut saja mentor lah ya). Dan sebelum atasan pergi, akhirnya nanya, “manggilnya apa?” (soalnya yang lain pada manggil “mas” ke dia, tapi kalo aku yang manggil kan jadi awkward gitu, “mas, mas” wkwk) trus dia bilang, “nama aja” awww.. *lega* haha.

Trus dikasih task pertama. Ga deng, belum masih ke task, baru diminta buat nyiapin tools yang bakal dipake selama kerja nanti. Download, install, sama nyobain akses ke data pusat *data scientist bro..*. Agak lama, karena tools nya banyak bangeeet, dan ga ngerti pas install dan akses ini buat apa dan kenapa, trus makenya nanti gimana. Makhluk baru semua. Ga semua deng, beberapa masih familiar. Sampai maghrib baru beres dan habis itu bingung mau ngapain. Pulang aja? In your dream! haha..

Bayangin aja, anak baru, belum kenal banget sama yang lain, duduk di meja yang hadap-hadapan (mejanya ga ada sekat, terbuka gitu), dan mau pulang “sore” sementara yang lain masih pada duduk manis di meja. haha. Ga enak lah. Mau nanya2, ngajak ngobrol, ngegaring (?), tapi yang lain kayak lagi pada fokus di laptopnya masing-masing gitu semua. Takut ganggu. Tiba-tiba jadi introvert gitu deh *padahal dulu emang introvert*.

Akhirnya ikut makan malam dulu di kantor *ini termasuk fasilitas loh, dapet makan siang dan malam di kantor*. Habis makan, didatengin sama atasan, ditanyain yang tadi udah bisa atau belum. Trus diminta buat belajar (baca2) query database terkait yang bakal aku kerjain kedepannya, tapi besok aja belajarnya. Dan akhirnya aku nanya,

“Berarti sekarang boleh pulang?” wkwk

Dibolehin sih sama dia. TAPI, tapii, ini temen semeja pada belum pulaaaang.. Akhirnya setelah mengumpulkan semua keberanian dan membuang semua rasa takut dan malu *lebay*, izin ke teman se meja buat pulang duluan. Dan ternyata mereka asik-asik orangnya. Seru. Yaiyalah, masih pada muda semua gitu. Horee pulang!!

Second day at work.

Hari kedua, dateng pagi ke kantor, karena udah bertekad buat diet selama kerja *loh?* Iya, olahraga tiap pagi, a.k.a. jalan pagi, wkwk. Dari kosan ke kantor lumayanlah, 2 km, jalan kaki *bisa kurus lagi ga ya?*. Karena mau jalan, jadi berangkat dari kosan harus pagi, sebelum matahari naik, biar ga panas. Walhasil aku berangkat jam 7 dari kosan, dan ternyata nyampe kampus baru jam 7.20. Kantornya kosoooong, haha.. Untungnya kantor ini buka 24 jam, dan jam kerja karyawan bebas, asal 8 jam sehari. Jadi yaaa beneran bebas. Pagi2 masih seger, belajar yang disuruh kemarin. Sampe beres sekitar dzuhur.

Habis itu dipanggil sama ketua tim (beda sama ketua divisi ya, strukturnya agak ribet lah kalo dijelasin dsini, :p), dan langsung dikasih task pertama *cieee* tapi deadline nya besoknya. Deg-degan, takut ga bisa. Dan pas ngerjain, beneran ga ngerti, ga paham, mau nanya masih malu haha. Ga tau nih, pas disini suka malu-malu gitu, huhu. Akhirnya nanya ke mentor sebelumnya ngerjain ini pake cara apa, dan gimana. Dijelasin, dan ngerti. Waktu itu kebetulan udah maghrib. Jadi aku lanjutin ngerjainnya besoknya lagi aja, pagi-pagi. Oiya, di hari kedua ini, aku udah bisa izin ulang duluan *udah berani maksudnya* yay! wkwk.

Third day at work.

Hari ketiga, aku telat berangkatnya gara-gara sarapan mie goreng instan yang tinggal tambah air panas gitu, tapi porsinya banyaak bangeeet. Kekenyangan, tapi kalo ga dihabisin sayang dibuang. Jadi weh makannya lama :(. Nympe kantor sekitar jam 9 (alhamdulillahnya mendung, jadi masih bisa jalan, haha). Pagi-pagi ngerjain tugas yang kemarin dulu. Beres jam 12an. Trus sama temen sedivisi dikasih tutorial buat belajar gitu, seru. Eh ga lama setelah itu dikasih task selanjutnya. Dan beneran bingung ga ngerti itu harus diapain dan gimana. Cari tau dulu, stuck, dan akhirnya nanya lagi ke mentor. Dijelasin, ngerti, ngerjain, ga ngerti lagi, nanya lagi, ngerjain lagi, sampe akhirnya beres maghrib. Asalnya udah mau pulang habis maghrib-makan-isya, eh, pas balik ke meja, ternyata data yang dikasih tadi pagi (tugas yang kemarin) ada yg salah, haha. Ga teliti siih huhu. Sedih. Untung ketahuan sih. Trus pas lagi ngebenerin itu, dikasih task 1 lagii kyaa *panik*. Tapi bukan buat dikerjakan segera sih katanya, jadi santai. Di hari ketiga ini, karna banyak kerjaan, jadi pulangnya agak malem, dan yang lain juga ternyata pas diliat, banyak yang pulang larut. Yah begitulah.

Jadi kesimpulannya apa? Nikah atau kerja? Loh? kenapa kesitu lagii haha.

Waktu kuliah dulu, sempet ikut kerja lapangan buat ngurusin olimpiade nasional. Senior saya pernah bilang, kalau kerja, jangan disamain sama kegiatan di organisasi mahasiswa. Jangan terlalu perfeksionis, jangan bekerja lebih dari tuntutan kerja. Kita ini dibayar, harus sayang sama diri sendiri. Kurang lebih sih gitu katanya. Dulu, mental saya masih mental mahasiswa, mental aktivis. “Ah gapapalah, sekalian belajar, pokoknya hasilnya harus memuaskan”. Saya jadi inget kata-kata beliau lagi karena ambisi untuk menjadi sempurna itu muncul lagi saat ini, jiwa muda *padahal udah tua *eh ga deng :p. “Saya ga mau ngecewain orang lain”, “saya harus bisa ngejar yang lain“, “saya harus ini itu” dll, selalu berkelebat dipikiran saya tiap dikasih tugas. Waktu ngerjain task yang kedua tadi, waktunya bertepatan sama acara kumpul divisi. Waktu itu, tugasnya belum beres dikerjain, dan pas saya tanya ke mentor,

“ini gapapa dikerjain nanti aja?”

“gapapa, santai aja itu mah.” *eh ga pake ‘mah’ deng, dia bukan orang sunda haha.*

Dan ternyata setelah saya kirim request data yang diminta, datanya belum dibaca sampai sekarang *padahal ngerjainnya udah ngebut gitu* sama yg minta. Jadi yaa emang harusnya santai aja ya, dinikmati ga usah dibawa panik, kecuali kalo emang diminta cepet. Sekali lagi, dinikmati! haha. Maklum lah ya, pengalaman pertama kerja.

Jadi, nikah atau kerja? wkwk

Sampai hampir sepekan beraktivitas di kantor, saya masih ngerasa di rumah itu lebih enak, asal ada temennya. Kayak kehidupan saya sebelum ngekos, di rumah ngerjain pekerjaan rumah yang emang ga ada habisnya, tapi ya tetep enak aja, di rumah kan ada Ibu, jadi ada temennya. Pas ngekos, kalo ditanya enak di kosan atau di kantor, ya enak di kantor, karena ada temennya. Nah, nanti kalo udah nikah dan jadi fultime IRT gimana? Pas suami kerja, kan di rumah sendirian? Entahlah. Jadi ga kebayang sekarang mah. Dulu kayaknya mikirnya santai2 aja, ga masalah kalo sendirian banget. Atau pas udah nikah, kerja dulu sampe hamil, baru resign? Entahlah.

Btw, ini ngomongin nanti kalau nikah, emang mau nikah kapan? Kesel ya bacanya. Haha.

Jadi IRT sambil kerja atau full time IRT itu kayak milih mau windows atau ubuntu *put, plis -_-*. Ehem. Kalau ubuntu, as fulltime IRT, tampak susah di awal, tidak menarik, tapi bisa customize sesuka hati, dan troubleshot nya gampang. Kalau windows, as IRT sambil kerja, tampak mudah, segala ada, gampang makenya jadi bahagia, tapi kalau ada masalah, kadang troubleshotnya harus nunggu pihak ketiga yang bisa nyelesein masalah tersebut. Saya sih lebih suka pake ubuntu :).

Ga garing kan ya?

Cieeeee Kerja..

Saya ga pernah membayangkan bakal kerja kantoran seperti yang akan saya lakukan besok, haha. Dalam bayangan saya dulu, setelah kuliah, dilamar orang, nikah, punya anak, dst dst. Kerja? No. Cita-cita saya cuma jadi great housewife. Dan kalau masih kepegang, mau jadi penulis buku. Atau saya juga sempat membayangkan untuk menjadi dosen. Tapi arus kehidupan membawa saya ke jalur diluar bayangan saya tadi.

Lulus S1, jadi pengangguran setahun, sampai akhirnya saya memutuskan untuk lanjut S2. Lulus S2, jodoh masih belum kunjung dipertemukan *halah*, jadi pengangguran lagi, dan galau harus ngapain. Yap, seperti yang saya ceritakan lagi, kerja masih belum masuk dalam kamus hidup saya, kecuali jadi dosen. Sempat ada tawaran dari beberapa teman untuk jadi dosen, tapi tempatnya agak jauh dan menanggung, jadi ga dapet izin dari ortu, akhirnya dilepas.

Beberapa bulan menganggur, melihat teman-teman sudah pada “jadi”. Ada yang lulus kuliah langsung dapet kerja, ada yang nikah, ada yang nikah dan langsung punya anak, ada yang anaknya udah 2 lagii, ada yang jadi dosen juga, dst. Iri. Sedangkan saya waktu itu? Cuma di rumah, paling bantu2 ibu megerjakan pekerjaan rumah tangga. Ga nyesel juga sih sebenernya, jadi teringat waktu masa-masa sekolah-kuliah dulu jaraaaaang banget bantuin ibu di rumah karena banyak tugas sekolah-kuliah. Dan ibu juga nyuruh buat ngutamain tugas sekolah-kuliah dulu. Pas pengangguran gini seneng sebenernya, jadi bisa full time sama ibu, bantuin ibu juga. Tapi yang nyesek itu kalau pas tetangga lewat trus nanya,

“Ga kuliah neng? Libur?”

“Udah lulus Bu, :)”

“Ooh, ga kerja?”

“…”

Atau ada yang nanya,

“di rumah aja neng? Ga nyari kerja?”

Dalam hati pengen teriak, “i did, i did!”

Saudara2 juga banyak yang nanya,

“habis lulus ngapain Put?”

Kalau dulu pas masih kuliah, pertanyaan itu saya jawab dengan lantang, “NIKAH” wkwk. Tapi kenyataan berkata lain. Nikah ga semudah itu. Cari jodoh, kalo emang belum waktu dan jodohnya, yaaa ga ketemu2. Dan pikiran saya waktu itu: “cari kerja lebih gampang daripada cari jodoh”. Dan itu salah besar! Haha

Beberapa bulan setelah saya lulus, akhirnya saya mencoba melamar pekerjaan. Ngeliat temen yang wisuda bareng, dia habis lulus, ngelanar kerja, dan langsung dapet, ngebikin saya jadi mikir kalo cari kerja itu gampang. Eh, pas dicoba, ngirim CV ke perusahaan yang mungkin cocok pekerjaannya, tapi ga ada panggilan sama sekali. Haha. Sampe akhirnya saya tebar CV aja ga peduli perusahaan apa. Tiba2 ada telpon yang ternyata dari perusahaan cem asuransi gitu deh, diminta dateng buat wawancara. Beuh. Ga sesuai prinsip hidup, akhirnya saya tolak. Dari sekian banyak CV yang ditebar, saya mendapat panggilan 4x. Satu yang tadi itu, ada lagi di tempat ngajar les gitu tapi saya nya mager (da ga serius daftarnya jg), ada lagi kerja di perusahaan milik negara gitu, cocok banget sama ilmu yang saya punya, tapi kerjanya di jakarta dan gajinya standar honorer pns, jadi kata kakak dan ortu gausah diambil, gaji segitu ga bisa hidup di Jakarta, kecuali kalau emang rumahnya disitu. Dan satu lagi juga agak menarik pekerjaannya, dipanggil buat tes dan keterima. Trus lanjut wawancara HR dan user, dan terakhir dapet email kalau hasilnya akan dikabari dalam “beberapa minggu kedepan”. Seminggu, 2 minggu, 3 minggu, 1 bulan, 1.5 bulan, 2 bulan, ga ada kabar juga! Sejak wawancara itu saya ga pernah tebar CV lagi (da saya mah orangnya setia, wkwk).

Trus ada temen yang nanyain kelanjutan tes kerja yang waktu itu (yang ga ada kabar itu), yang ternyata temannya teman saya itu juga daftar kesana dan juga ga ada kabar lagi. PHP. Trus temen saya itu nawarin “daftar disini (tempat kerjanya) aja atuh, cobain”. Sebenarnya saya udah pernah masukin CV lewat web nya, tapi ga ada kabar sama sekali, jadi yo wess. Tapi karena ditawarin lagi, jadi nyobain masukin lagi, dan EH! ditelpon cuy!

Tiba2 pagi itu (20 Februari 2017) saya dapet telpon kalau CV saya sudah dibaca2, dan saya diminta untuk mengerjakan tes. Tes nya ngoding sama analisis data yang harus diselesaikan dalam waktu 2 hari. Pas liat soalnya, “oh soalnya gini doang, tapi kenapa dikasih waktu 2 hari? Lama banget”. *sombong*. Akhirnya saya buka laptop dan mulai mengerjakan. Waktu itu, udah hampir 6 bulan saya meninggalkan dunia ngoding wkwk, udah lama ga buka laptop juga, jadi agak stuck di awal, manggil memori2 belajar. Pas baca soalnya lagi, “istilah apa itu?”, searching, googling, nemu, pelajari, kerjain, dan dengan speed berpikir yang ga secepat pas masih kuliah haha *asa lemot*. Sempet nanya temen juga dan akhirnya ngerti dikit2. Sampai waktu deadline, masih ada soal yang belum dikerjain dari 2 paket soal beranak, cuma bisa ngerjain 1 paket soal, itu pun cuma 4/5 nya aja, aaaaaaaaaak! Akhirnya pasrah, ngirim jawaban ga beres itu. Besok paginya di-email lagi, ditanyain, kenapa paket soal yang 1 lagi ga dikerjain? Trus saya ngaku kalo kurang waktu, kalau ada tambahan waktu, bisa saya kerjain, dan besok saya kirim jawabannya. Udah pasrah banget itu. Kirain bakal langsung ditolak karna minta perpanjangan waktu, eh ternyata dikasih waktu 2 hari lagi buat ngerjain. Akhirnya dikerjain secepat mungkin dan beres dalam waktu 6 jam cuy! *dihitung wkwk* Waktu itu hari Jumat pagi (24 Feb)  saya kirim jawabannya. Siangnya langsung ditelpon,

“saya sudah lihat dan periksa jawaban kamu, dan kamu dinyatakan lolos”

*shock, kok bisa? *

Trus saya diundang wawancara di kantornya, di Jakarta, hari Rabu depannya (1 Maret). Deg-deg an, ga nyaangka cepet banget 😅. Kebetulan waktu itu rumah saya lagi direnovasi agak besar-besaran, jadi setelah tes ga sempet baca2 atau belajar terkait pekerjaan yang saya apply. Pas hari Rabu diwawancara, ya saja jawab apa adanya aja. Oh iya pas interviewnya lucu. Saya kan baru pernah sekali di interview, *yg ga ada kabarnya itu*, dan itu biasa aja, dipanggil ke ruangan, trus ditanya terkait pengalaman, diri, dan pekerjaan, trus selesai, itu pun wawancaranya bukan di kantornya, tapi di kampus, jadi ga terlalu deg deg an. Pas yang ini, dateng ke kantornya langsung yang cozy bangeet tempatnya, lucuuu. Disuruh nunggu beberapa menit sambil ngisi form gitu. Trus HRnya dateng ngenalin diri trus ngajak ke tempat duduk kereta-keretaan *seriusan di kantornya ada tempat duduk kereta-keretaan*. Pas mau duduk, dia nawarin,

“mau minum apa?”

*bingung* “air putih aja” *kalo yg lain takut beser, haha*

“tunggu ya” trus dia pergi ke belakang gitu.

Habis itu langsung diwawancara. Yang pertama ditanyain itu, “coba ceritakan tentang diri kamu” bingung lagii haha. Cerita apa? Kisah cinta? Sekolah? Kuliah? Mulai dari mana? Wkwk bcanda. Habis dia nanya2, dia nyeritain “kalau kamu diterima nanti…”, terkait jobdesk, gambaran kerja, fasilitas, tahapan recruitment yang bakal dilalui, dll.

Selesai wawancara, disuruh ngisi tes psikotes buat tau kepribadian doang. Pas selesai, langsung diminta nunggu buat wawancara user. Nunggu bentar trus user nya dateng yang ternyata, ternyata, dia temen akuuu wkwk. Ga kenal deket sih, cuma pernah kenal, ngobrol2 dikit, itu pun pas SMA kalo ga salah. Kuliah di fakultas yang sama, tapi beda jurusan, pas tpb juga beda kelas, jadi ga pernah interaksi lagi setelah itu. Jadinya pas wawancara awkward gitu. Bingung bersikap. Formal? Friendly? Manggilnya apa? Pak? Mas? Atau nama aja? Binguuuungggg. Jadinya berusaha ga manggil wkwk. Jawab pertanyaan aja. Aneh banget lah pas wawancara. Pas ditanya, pernah megang kepanitiaan apa pas organisasi, atau pernah punya anggota bawahan, seketika lupa, “pernah ga ya?” Lupa kalo pernah jadi ketua divisi event (cukup) besar, lupa kalo pernah jadi koordinator sesuatu juga wkwk. Di akhir wawancara ditanyain “ada yang mau ditanyakan?” sampe 3x. Sebelum2nya saya jawab “ga ada”, tapi karna ditanya terus, jadi saya mikir mau nanya apa, dan ga ada ide. Akhirnya saya nanya “pengumumannya kapan?” wkwk. Muka mereka langsung berubah gitu. Kayak orang yg berharap sesuatu yg lebih, trus yg ditanya cuma “pengumuman” *sigh*.

Selesai wawancara, udah hopeless gitu, ngerasa ga maksimal pas ngejawab karna yg maksimal groginya. Seminggu kemudian, seperti yang dijanjikan, saya ditelpon sama HR nya lagi, dan dinyatakan lolos. Cieeee. Padahal udah hopeless, tapi kalo emang udah jodoh mah ga bakal kemana lah haha. Trus diminta tes medical check up, kalau ga ada penyakit berat, bisa langsung diterima. Besoknya saya tes MCU, dan hasilnya keluar besoknya lagi. Pas hasil MCU keluar, langsung di-scan dan dikirim ke HR nya. Beberapa menit setelah itu, langsung ditelpon, dan ditanya kapan bisa mulai kerja. Cieeeeee.

Akhirnya disepakati mulai masuk kerja minggu depannya lagi, tanggal 20 Maret, dan itu besok. Cieeeeeee. Masih ga kebayang besok bakal kayak gimana. Haha. Cieeeeeee. Prosesnya cepet banget, kurang lebih sebulan dari masukin CV. Padahal sebelum2nya susah banget dapet panggilan kerja doang. Emang kalo udah jodoh mah ga bakal kemana yah 😊. Cieeeeee.

Tips n Tricks Study Abroad (Jepang) #1:Biaya

Haloo!! Kali ini saya mau membagi pengalaman nih, persiapan (biaya) apa aja sih yang penting sebelum kuliah di luar negeri. Lebih spesifiknya di Jepang yah, atau lebih spesifiknya lagi di Kanazawa, Ishikawa, salah satu daerah (desa, wkwk) yang terletak agak utara sedikit dari Kansai area. Jadi mungkin untuk daerah lain agak beda, karena Kanazawa itu kota yang agak “desa”, yang biaya hidupnya relatif lebih murah daripada di Tokyo, Osaka, Nagoya, dan kota besar lainnya..

Okayy kita mulai aja yahh..

Hal pertama terkait biaya yang perlu kita siapkan adalah *jengjengjeng* Beasiswa!! Wkwk. Pastikan kamu udah punya kejelasan beasiswa sebelum berangkat ke Jepang, entah itu dari Pemerintah Indonesia, pemerintah Jepang, kampus, orang tua, tabungan pribadi, atau support dari manapun hehe. Beasiswa (atau support) kuliah saja, atau dengan beasiswa hidup. Intinya kita udah harus tau kira2 berapa biaya yang akan kita dapat, berapa yg kurang, dan berapa yang akan lebih. Hehe. Kalau dulu kebetulan saya ikutan program yang udah free institution fee, dan dapet beasiswa hidup sebesar 80.000 JPY .

Kedua: Tiket pesawat. Buat yang beasiswanya ga termasuk tiket pesawat, saran saya cari tiket promo sejak beberapa bulan sebelumnya. Tips saya sih, pantengin terus web maskapai inceran kamu, atau minta tolong temen yang bisnisnya terkait travel-travel-an. Pas lagi promo, langsung booking. Tapi sebelumnya pastikan dulu tanggal keberangkatan kamu. Karena biasanya kalau tiket promo itu ga bisa dibatalkan atau ubah jadwal (bisa sih, tapi jadinya hangus tiketnya, kan sayang)

Ketiga: Pantau terus rate penukaran uang, IDR to JPY. Ini cukup berguna (bangeeet) loh! Misalkan kita perlu persiapan bawa 100.000JPY, perbedaan kurs 10 rupiah aja (misal 1 JPY = 120 rupiah dengan 1 JPY = 110 rupiah) bisa jadi beda 1 juta rupiah loh!

Keempat: Perhitungan biaya hidup. Penting nih! Biasanya biaya awal kedatangan tuh besar, karena banyak hal yang harus diurus. Saya cerita pengalaman saya aja ya, mudah-mudahan bisa diadopsi ke kasus (kasus?) kalian. Wkwk.

Dulu saya tinggal di asrama kampus, yang harga sewa per-kamar nya relatif lebih murah daripada sewa aparto (apartment). Kelemahannya, ga bisa bawa keluarga (bagi yg udah berkeluarga ya, haha), rata2 dapurnya nyampur (dapur bersama), mesin cuci nyampur, dan bahkan ada yg kamar mandi nya nyampur (cem cem kosan gitu lah, tp tenang, cewe-cowo tetep dipisah kok *yaiyalah* wkwk). Kelebihannya, suka banyak kegiatan menarik dan gratis, bisa kenalan sama tetangga kamar dari berbagai negara (rata-rata china sih haha), beberapa fasilitas udah tersedia (mesin cuci, kompor, kulkas, lemari, kasur), dan murah tentunya. Kalau apato, kelebihannya bisa lebih bebas, lebih privasi, bisa bawa keluarga, atau kalau punya temen yang mau diajak tinggal bareng bisa jadi lebih murah juga. Oiya, di Jepang itu ada beberapa jenis apato. Ada yang buat single, ada yg buat keluarga. Kalo apato single ga boleh ditinggali oleh lebih dari 1 orang. Nah, asrama saya dulu sebulannya sekitar 25.000 JPY (belum termasuk listrik, air, internet). Di bulan pertama, dulu saya harus bayar tarif untuk 2 bulan (1 bulan untuk biaya bulanan, 1 lagi buat semacam tarif bersih2 gitu kali ya *lupa, wkwk*. Di asrama lain disebutnya deposit, dan akan dikembalikan di bulan terakhir, dengan syarat semua fasilitas ga ada yg rusak.

Tagihan listrik dan air rata2 sekitar 5-9ribu JPY, tergantung musim. Waktu pertama saya dateng dulu pas musim semi, suhunya relatif dingin (dibanding bandung), jadi pemanas ruangannya agak sering hidup. Tapi karena baru dateng dan uangnya masih pas-pasan (beasiswa belum turun, wkwk), jadi semangat untuk menghematnya tinggi. Walhasil, sebisa mungkin pemanas ga dinyalain, sering2 main ke kamar orang *curang, wkwk*, atau lama-lamain di kampusnya. Jadi nyampe ke kamar tinggal bobo aja, masuk ke futon (selimut yg kayak punyanya doraemon itu loh), haha.

Kebutuhan yang penting-ga penting: Internet. Haha. Ini optional banget sih. Tarif per bulannya 3 ribu JPY, unlimited. Kalo dulu saya butuh internet buat ngehubungin keluarga yang ada di Indonesia. Karena belum punya HP (hp Indo konon katanya ga bisa dipake buat kartu disana, beda range frekuensi ceunah. Tapi ga saya coba sih, karena waktu itu saya ga nemu orang/tempat manapun yg jual kartu sim doang, haha), jadi saya merasa internet di kamar asrama itu penting. Yaaaa walaupun ada wifi di kampus, kan agak ga enak juga nelpon keluarga di lingkungan kampus, nanti ketahuan kayak gimana manjanya wkwkwk..

Biaya makan. Ini agak sulit nih rinciannya. Tapi kurang lebih, dulu saya menghabiskan sebesar 5-8 ribu JPY per bulan untuk makan wajib (diluar jajan snack), masak sendiri, makan siang di kampus bawa bekal, bukan makan di kantin. Kalau kamu lebih suka beli makan jadi daripada masak, bakal lebih besar lagi pengeluarannya. Sebagai gambaran, sekali makan di kantin sekitar 200-400 JPY (atau lebih) , tergantung jenis dan banyak makanannya. Jadi perbulannya bisa hitung sendiri yah..

Kelima: Hand phone. Ini juga termasuk kebutuhan penting-ga penting sih. Kalau di kosan (asrama) udah ada internet, di kampus pasti ada internet, HP nya tinggal connect pake wifi aja kan.. Tapi kalau butuh nomer HP supaya gampang komunikasi dengan siapapun dan dimanapun (termasuk tutor yg orang Jepang, atau sensei *jarang sih kalo ini*), butuh nomer HP kayaknya. Terlebih lagi, disana ga bisa beli sim card nya aja, harus kontrak sama merk HP tertentu, dan sistemnya pasca bayar, bukan pra bayar. Selain itu juga, kadang HP dibutuhkan untuk buka tabungan. Dulu saya diminta nomer HP untuk buka tabungan. Sedangkan untuk buka tabungan itu perlu data2 pribadi, termasuk nomer HP,  haha *lingkaran setan*. Tapi tenang2, buat buka tabungan bisa pinjem nomer hp teman/tutor/tetangga(?) dulu, baru nanti diganti (ga diganti jg gapapa sih sebenernya, asal ga bikin masalah, hehe). Kalau dulu sih saya beli HP karena suka jalan-jalan keliling kota. Jadi butuh map buat petunjuk arah, dan aplikasi translate tulisan Jepang. Bisa sih pakai map dan translate offline, tapi hp saya yang lama ga kuat, hehe. Alhasil saya beli hp baru (+sim card nya tentunya)  supaya bisa online kapanpun dimanapun. Budgetnya sekitar 25 ribu JPY. Tiap bulan akan ada tagihan paket internet HP, telpon dan sms yang digunakan beserta tarif dasarnya. Dulu saya pake paket internet 7gb/hari, tarif per bulannya sekitar 7ribu JPY. Untuk telpon dan sms, gratis ke sesama provider, jadi ya biasanya kena biaya buat paket internet aja.

Kurang lebih itu sih pengeluaran untuk di awal kedatangan. Kurang lebih totalnya 80-100 ribu JPY untuk bulan pertama. Untuk bulan selanjutnya biasanya lebih kecil karena tinggal mengurus kebutuhan pokok aja (asrama, listrik, air, paket internet, dan makan)..

Jangan lupa juga buat nabung kalau mau jalan2 keluar kota (mumpung di Jepang nih, siapa tau mau main ke Tokyo atau Osaka, atau daerah lainnya). Budget buat jalan-jalan lumayan gede juga soalnya. Atau kalau ga suka jalan2, uangnya mau ditabung buat masa depan juga bisa. Dulu saya bisa nyisihin 10-20 ribu JPY tiap bulan buat nabung (walaupun akhirnya kepake sebagian buat jalan2 di tengah tahun, hehe), dan masih kelihatan suka jajan kalau kata orang-orang, haha..

Oh iya ketinggalan 1 lagi. Biasanya pendatang baru butuh perlengkapan rumah tangga, seperti wajan, panci, rice cooker, piring, gelas, futon, jemuran baju, sepeda, dll kan ya? Dulu saya sebelum datang, sempet menghubungi PPI disana, dan dapet hampir semua barang itu dari mahasiswa Indo yang udah selesai study-nya dan mau pulang dalam waktu dekat. Soalnya mahasiswa2 disana biasanya masa studi-nya cuma 1-3 tahun, trus selesai dan pulang. Jadi barang-barangnya masih terhitung bagus.

Membangun silaturahim dengan sesama anggota PPI selama disana itu sangat menguntungkan lho! Waktu saya baru sampai di Kanazawa, dijemput sama mahasiswa Indo disana, yang anggota PPI tentunya, trus diantar ke asrama, diajarin cara naik dan bayar bis, dan dijamu makan gratisss. 😂 haha.

Oh iya, sebelum lanjut kuliah saya juga sempet mikir, mending cari kerja atau lanjut kuliah (kalau cari jodoh mah ga usah ditanya ya, udah masuk dalam rencana itu mah, rangkaiannya paralel dengan kehidupan yg lain, bukan seri wkwk). Dulu pengennya ga mau ngebebanin orang tua lagi dan punya penghasilan. Tapi kalau kerja masih ga kebayang, dan pengennya nikah aja daripada kerja *eh katanya paralel* haha. Karena jodoh yg ga kunjung ketemu, akhirnya saya memutuskan lanjut kuliah aja, nyari yang full beasiswa. *eh kenapa jadi curhat? :p* Tapi ternyata setelah dijalani, karena ada beasiswa hidup pas di Jepang, yang ternyata bisa ditabung, walhasil bisa dianggap saya punya penghasilan *cieeee*. Ga penting ya ceritanya haha. Tapi gara2 itu jadi bisa menghapus kegalauan awal saya, kerja atau lanjut kuliah. Toh sama-sama dapet “penghasilan”, pengalaman, dan teman baru. Ceritanya ga nyanbung ih sama topik awal. Maapin haha.

Terakhir,  semangat ya yang mau study abroad! Semoga sukses!

Jurusan Sains Komputasi ITB

Banyak yang bertanya-tanya tentang jurusan “misterius” ini. Haha. Misterius? Maksudnya, banyak yang ga tau tentang jurusan ini. Sains? Komputasi? Informatika? Computer Science? Fisika? Jurusan tentang apa sih ini? Let me introduce it!

Jurusan ini berada di bawah fakultas MIPA, FMIPA, setara dengan jurusan lain yaitu Matematika (termasuk aktuaria, pengajaran matematika), Fisika (termasuk pengajaran fisika), Kimia (termasuk pengajaran kimia), dan Astronomi. Jurusan ini hanya tersedia pada tingkatan magister dan doktor. Kenapa? Hmm *tarik nafas* Sebelumnya mungkin saya perlu menceritakan apa saja yang dipelajari di jurusan ini.

Pada dasarnya, sains komputasi itu mempelajari sains dengan menggunakan (tools) komputasi. Materi yang diajarkan seputar sains dan metode komputasi. Haha *yaiyalah* wkwk. Berdasarkan pengalaman saya, sains yang dikenalkan lebih banyak tentang hal-hal berbau kuantum dkk. ([[berbau]] *dikiraapacoba* wkwk). Arahnya sebenarnya ingin mengenalkan jenis sains yang bisa dikomputasikan (disimulasikan, dimodelkan), mulai dari skala yang sangat kecil (atom, atau yang lebih kecil –> kuantum), kasar mata (hukum newton dkk.), hingga sangat besar (planet, galaksi, kosmologi, relativitas). Fisika banget ya? Yap karna semua sains dasarnya adalah fisika, iya kan? Di kimia juga ada fisika, di astronomi apa lagi, ga usah ditanya 😂, di matematika banyak ngebahas kasus-kasus fisika juga.

“Sains yang bisa dikomputasikan”. Memangnya ada sains yang tidak dapat dikomputasikan? Hmm. Sains itu ada berdasarkan data dan fakta. Karena curiosity manusia, data dan fakta tersebut dikembangkan untuk mengetahui masa depan, prediksi. Untuk membuat prediksi, pertama kita butuh model kondisi saat ini, dan beberapa waktu sebelumnya. Kita amati hal apa saja yang berubah, apa penyebabnya, dan apa hasilnya. Parameter perubahan tersebut kemudian kita gabungkan dengan data saat ini, dan TADA!! kita bisa memprediksi masa depan. Sederhananya sih gitu. [[sederhana]]. Nah untuk melewati proses-proses tersebut, kita butuh metode, cara, yang efektif dan efisien. Disinilah komputasi dibutuhkan.

Di Matematika kita diajarkan metode analitik dan numerik. Di Sains Komputasi, kita akan belajar keduanya. Atau mungkin lebih tepatnya, kita akan digiring untuk mempelajari hal tersebut. Ini kan jurusan master bro!! Kita bakal banyak dituntut untuk belajar sendiri, kalau mau.

Nah, mungkin ini salah satu alasan kenapa jurusan Sains Komputasi ga ada di tingkat sarjana. Mahasiswa di jurusan ini dituntut untuk sudah tau dasar-dasar terkait sains ataupun komputasi, serta dasar-dasar metode penelitian.

[?] Computational science dan computer science sama atau beda?

Beda. CMIIW. Sepengetahuan saya, di computer science itu belajar terkait sains dibalik komputer. Jurusan ini lebih mirip dengan jurusan elektro atau informatika mungkin. Sedangkan di computational science (sains komputasi) belajar terkait komputasi atas sains. Yaa isinya ga jauh dari bikin model, simulasi, olah data, dll.

[?] Lulusan informatika, ilmu komputer, atau kawan-kawannya bisa lanjut ke jurusan ini ga?

Bisa. Asalkan tau dasar-dasar sains. Dasar-dasarnya aja. Kayak yang dipelajari waktu SMA. Haha. Ga susah kan? 😁 Nanti untuk topik risetnya bisa tentang pengembangan code atau software sains misal. Jurusan ini luas banget lah pokoknya. Ga usah takut 😀

[?] Saya lulusan sains, tapi ga ngerti komputasi. Bisa survive disini ga?

Bisa. Asal kamu mau belajar. Di jurusan ini kita ga bakal diajarin bahasa pemrogaman. Hanya metodenya aja, dan bagaimana membangun algoritma. Bahasanya bisa belajar sendiri nanti, learning by doing. Tenang, nanti bakal banyak tugas yang harus diselesaikan dengan bahasa pemrogaman, haha. Kamu bakal banyak latihan disini. Tapi memang lebih baik sebelumnya kamu udah belajar dulu sedikit2 tentang bahasa ini. One step ahead!

[?] Akreditasi jurusan ini apa?

Terakhir sih kabarnya A, sampai Juli 2017. Tapi setau saya B. Haha. Mungkin bisa ditanya langsung ke ITB nya.

[?] Masuk jurusan ini susah ga? Apa aja syaratnya?

Hmm, engga sih kayaknya.  Syarat masuknya standar pendaftaran magister ITB. Nanti bakal ada tes tulis dan wawancara sebelum pengumuman. Kalau saya ga salah inget, tes tulisnya ga susah kok, soal sains (fisika, kimia, matematika, astronomi) biasa, dasar banget lah pokoknya, dan soal pemrogaman dasar (misal disuruh nulis algoritma/program buat bikin bilangan prima, atau buat mengurutkan angka). Percayalah, soalnya sangat dasar. Kalau tes wawancara, ya biasa aja, jawab sejujurnya dan sepercaya diri mungkin aja :D.

Oh iya, di jurusan ini juga ada program yang menggiurkan. “menggiurkan”. Haha. Double degree program (DDP). Program ini hasil kerja sama ITB dengan Kanazawa University (KU) Jepang. Kalau kamu beruntung, kamu bisa ikutan program ini, dan kuliah di Jepang selama setahun full scholarship. [[kalau beruntung]]. Double degree program itu berarti setelah lulus kamu akan mendapatkan double degree, punya dua gelar cuy! Dua sertifikat lulus (dari ITB dan KU), dua gelar (M.Si. dan M.Sc.), dua tempat belajar (setahun di ITB, setahun di KU), (nyaris) dua kali sks normal, daaaaan dua TESIS!!, dua sidang!! Wkwk. Jadi kayak kuliah magister di dua tempat dalam waktu 2 tahun (yang berarti tesis harus diselesaikan dalam waktu sesingkat-singkatnya, wkwk). Tapi tenang, beban kuliah di program ini akan (tampak) lebih ringan dibanding biasanya [[tampak]]. Kuliah di KU juga ga sesulit kuliah disini. Disana mungkin kamu akan lebih fokus ke riset tesis. Kalau kuliah ya tinggal ikutin aja, kerjain tugas, dan selesai. Ga ada ujian 🙂 . TAPI, tiap pekan (atau 2 pekan sekali) ada jadwal bimbingan tesis, jadi harus laporan progres 🙂 . Ga susah. Kalau kamu fokus dan bekerja keras pada waktunya, bakal ada waktu main yang panjang banget selama disana. Hahaha *devil*. Ini serius loh.

Dan ada satu program lagi. DDP dengan Spanyol, Universitat de Lleida. Kalau di program ini, kamu cuma perlu bikin 1 tesis. [RALAT: Ternyata perlu bikin 2 tesis juga gan!] Bedanya lagi, jurusan di Spanyolnya bukan computational science, tapi informatika. Bebannya mungkin lebih berat karna jenis jurusan yang beda yang berarti harus belajar lebih banyak, tapi sedikit diringankan dengan beban tesis yang hanya 1. Disana ga perlu bikin tesis lagi <3. [Ralat lagi, bikin tesisnya ternyata 2 bro!

[?] Gimana cara ikutan program ini?

Pendaftaran program DDP ini dibuka di awal semester ganjil. Jadi kalau mau ikutan program ini, kamu harus daftar magister ITB di semester ganjil (sekitar bulan Juni-Agustus) dan (kalau bisa) harus udah siap2 sebelum pengumuman penerimaan mahasiswa baru, haha. Nanti bakal ada pengumumannya juga. Jadi ya siap-siap aja. Untuk pendaftarannya, dokumen2 standar buat masuk universitas, ditambah sertifikat bahasa Inggris. Setelah itu bakal dipanggil buat tes tulis dan wawancara (langsung dengan Profesor sana). Setelah itu tinggal tunggu pengumuman deh. 🙂

Cerita apa lagi ya, hmm, segitu dulu deh. Kalau mau tanya-tanya, silakan ya, ga usah malu-malu 🙂

Epilog.

Kalian percaya semua cerita saya di atas? Haha. Emang siapa saya? Wkwk.

 

=========UPDATE 17 MARET 2017=========

terkait DDP yang ke Universitat de Lleida, saya baru dapet cerita lagi nih dari korban hidup [[??????]] yang berhasil meloloskan diri dari Spanyol, wkwk. Lebay haha.

TERNYATA, ternyata saudara saudara, merevisi pernyataan saya yang diatas kalau DDP ke Spanyol itu cuma perlu ngerjain 1 tesis, itu SALAH! Haha. Berdasarkan pengakuan teman saya, disana tetap perlu bikin tesis juga. Jadi sama dengan program DDP yang ke Kanazawa (Jepang), sama-sama harus bikin 2 tesis dan 2x sidang. Ada beberapa hal lain yang sempet saya tanyakan ke teman saya itu terkait DDP ke Spanyol ini, yang mungkin bisa jadi referensi atau pertimbangan memilih jalan hidup selanjutnya #eits #lebay wkwk

[?] Mata kuliah apa saja yang dipelajari disana?

“Karena jurusan yang diambil teknik informatika, pada semester awal akan dipelajari pengembangan aplikasi android, kecerdasan buatan, komputer grafis untuk bikin simulasi dan game, dan instrumentasi menggunakan arduino. Kemudian pada semester berikutnya, akan dipelajari pemrograman paralel dan komputasi kinerja tinggi, dan jaringan dan keamanan komputer atau kriptografi.”

“Selain itu, nanti juga akan dibekali ilmu lain terkait management bisnis dalam bidang IT, sebagai bekal berkarir diperusahaan.” Asik yah?

[?] Kuliahnya ada ujiannya?

“Nggak ada ujian. Penilaian cuma dari tugas aja.” [[tugas AJA]]. [[AJA] wkwk.

[?] Selain kuliah ada kegiatan apa aja?

“Untuk kegiatan mahasiswa pasca sarjana, sebagian besar ikut magang atau kerja di perusahaan mitra kampus. Sebagian lagi ada yg ikut magang riset dengan dosen.”

“Oh ya kegiatan lain yg bisa di ikuti mahasiswa (Indonesia)  yaitu bisa gabung di PPI (Perhimpunan Pelajar Indonesia).” Sama sih buat yang mau ikutan DDP yg Kanazawa, bisa gabung sama PPI disana juga buat ngisi aktivitas diluar kampus.

[?] Harus ga sih ikut riset dengan dosen?

“Nggak harus. Karena mengingat jadwal kita juga padat untuk perkuliahan sehingga sulit jika harus ikut riset.”

[?] Sempet jalan-jalan ga selama disana? Kan kayaknya sibuk banget yah, harus riset buat bikin 2 tesis, kuliah yang double dan beda banget isi kuliahnya (yang 1 sains banget,  yang 1 lagi teknik banget).

“Sempet dong, selain di Lleida kita bsa jalan2 di dalam negeri atau bahkan ke negeri tetangga (seperti Andorra, Perancis, Portugal, Maroko, dll). Pinter2 kita aja nyari tiket murah. Zona2 turistik yang dekat dengan Lleida itu ada Zaragoza, Tarragona, Barcelona, Madrid, dan Valencia. Untuk wisata religi Islam, bisa main ke Andalusia di kota Granada, Cordoba dan Sevilla.” Waaaah seruuu!!! Menarik banget tempat jalan-jalannya yahh..

Sekian dulu yah update nyaa.. Semoga bisa membantu kamu-kamu yang lagi nyari informasi terkait jurusan Sains Komputasi ITB dan program-program menarik di dalamnya 🙂

 

Special thanks to narasumber DDP Lleida, kang M. Mirza Fahmi “jenggot naga” <<< yang mau tanya-tanya terkait DDP Lleida bisa langsung ke teman saya ini aja yah hehe..

All About Ishikawa

Hi!! Long time no see! haha. Today I want to write about my trip in Ishikawa. I was joining tour that held by Ishikawa prefecture government, “Ishikawa Tour”, and it was a very great tour! And here is my story, but sorry I will write this only in Indonesian language.

————————————————————–

Halo halo~ kembali bersama saya, Putri di blog saya tercinta ini.. Yayy !! *naoon* *ceritanya kayak siaran radio* haha..

Sekarang saya mau cerita tentang pengalaman mengikuti Ishikawa Tour. Program ini diadakan oleh pemerintahan Ishikawa, Jepang, departemen pariwisata, untuk mempromosikan daerahnya. Mereka mengundang para mahasiswa internasional untuk mengenal lebih jauh tentang objek wisata di Ishikawa, dan juga berharap kami-kami ini dapat memberi masukan agar Ishikawa lebih populer lagi. Jadi intinya melalui postingan ini saya mau promosi daerah Ishikawa, tempat saya belajar selama 1 tahun terakhir :). Buat yang mau ke Jepang, jangan lupa mampir kesini yah. Ada yang bilang kalau udah main ke Ishikwa, udah kayak ngerasain tinggal di keseluruhan Jepang. Kenapa? Check this out!

Eh bentar, Ishikawa itu dimana sih? Lanjutkan membaca All About Ishikawa →

Kanazawa, here I am

Only in Kanazawa (Hokoriku area) you can experience Rainbow, Sun, Rain, and Snow just in one day!

Yeah, Here I am! In Kanazawa, Japan. Lovely and beautiful place <3.

Haha, forgive me. I am a tropics people, that never had 4 seasons in a year. In my country, there are only 2 seasons, sunny and rainy. But, in sunny season, you can also have a rain, and in rainy season, you can also have a sun shining. So, in a year, you only have almost the average temperature, no extremely weather.

That why, when I go to Japan, and see cherry blossoms (sakura), green and red leaves falling down, snow, it was so amazing!!

Last time, I was joining Ishikawa tour program, held by Ishikawa prefecture government. We were go to Lanjutkan membaca Kanazawa, here I am →