Arsip Tag: Jalan hidup

Cieeeee Kerja..

Saya ga pernah membayangkan bakal kerja kantoran seperti yang akan saya lakukan besok, haha. Dalam bayangan saya dulu, setelah kuliah, dilamar orang, nikah, punya anak, dst dst. Kerja? No. Cita-cita saya cuma jadi great housewife. Dan kalau masih kepegang, mau jadi penulis buku. Atau saya juga sempat membayangkan untuk menjadi dosen. Tapi arus kehidupan membawa saya ke jalur diluar bayangan saya tadi.

Lulus S1, jadi pengangguran setahun, sampai akhirnya saya memutuskan untuk lanjut S2. Lulus S2, jodoh masih belum kunjung dipertemukan *halah*, jadi pengangguran lagi, dan galau harus ngapain. Yap, seperti yang saya ceritakan lagi, kerja masih belum masuk dalam kamus hidup saya, kecuali jadi dosen. Sempat ada tawaran dari beberapa teman untuk jadi dosen, tapi tempatnya agak jauh dan menanggung, jadi ga dapet izin dari ortu, akhirnya dilepas.

Beberapa bulan menganggur, melihat teman-teman sudah pada “jadi”. Ada yang lulus kuliah langsung dapet kerja, ada yang nikah, ada yang nikah dan langsung punya anak, ada yang anaknya udah 2 lagii, ada yang jadi dosen juga, dst. Iri. Sedangkan saya waktu itu? Cuma di rumah, paling bantu2 ibu megerjakan pekerjaan rumah tangga. Ga nyesel juga sih sebenernya, jadi teringat waktu masa-masa sekolah-kuliah dulu jaraaaaang banget bantuin ibu di rumah karena banyak tugas sekolah-kuliah. Dan ibu juga nyuruh buat ngutamain tugas sekolah-kuliah dulu. Pas pengangguran gini seneng sebenernya, jadi bisa full time sama ibu, bantuin ibu juga. Tapi yang nyesek itu kalau pas tetangga lewat trus nanya,

“Ga kuliah neng? Libur?”

“Udah lulus Bu, :)”

“Ooh, ga kerja?”

“…”

Atau ada yang nanya,

“di rumah aja neng? Ga nyari kerja?”

Dalam hati pengen teriak, “i did, i did!”

Saudara2 juga banyak yang nanya,

“habis lulus ngapain Put?”

Kalau dulu pas masih kuliah, pertanyaan itu saya jawab dengan lantang, “NIKAH” wkwk. Tapi kenyataan berkata lain. Nikah ga semudah itu. Cari jodoh, kalo emang belum waktu dan jodohnya, yaaa ga ketemu2. Dan pikiran saya waktu itu: “cari kerja lebih gampang daripada cari jodoh”. Dan itu salah besar! Haha

Beberapa bulan setelah saya lulus, akhirnya saya mencoba melamar pekerjaan. Ngeliat temen yang wisuda bareng, dia habis lulus, ngelanar kerja, dan langsung dapet, ngebikin saya jadi mikir kalo cari kerja itu gampang. Eh, pas dicoba, ngirim CV ke perusahaan yang mungkin cocok pekerjaannya, tapi ga ada panggilan sama sekali. Haha. Sampe akhirnya saya tebar CV aja ga peduli perusahaan apa. Tiba2 ada telpon yang ternyata dari perusahaan cem asuransi gitu deh, diminta dateng buat wawancara. Beuh. Ga sesuai prinsip hidup, akhirnya saya tolak. Dari sekian banyak CV yang ditebar, saya mendapat panggilan 4x. Satu yang tadi itu, ada lagi di tempat ngajar les gitu tapi saya nya mager (da ga serius daftarnya jg), ada lagi kerja di perusahaan milik negara gitu, cocok banget sama ilmu yang saya punya, tapi kerjanya di jakarta dan gajinya standar honorer pns, jadi kata kakak dan ortu gausah diambil, gaji segitu ga bisa hidup di Jakarta, kecuali kalau emang rumahnya disitu. Dan satu lagi juga agak menarik pekerjaannya, dipanggil buat tes dan keterima. Trus lanjut wawancara HR dan user, dan terakhir dapet email kalau hasilnya akan dikabari dalam “beberapa minggu kedepan”. Seminggu, 2 minggu, 3 minggu, 1 bulan, 1.5 bulan, 2 bulan, ga ada kabar juga! Sejak wawancara itu saya ga pernah tebar CV lagi (da saya mah orangnya setia, wkwk).

Trus ada temen yang nanyain kelanjutan tes kerja yang waktu itu (yang ga ada kabar itu), yang ternyata temannya teman saya itu juga daftar kesana dan juga ga ada kabar lagi. PHP. Trus temen saya itu nawarin “daftar disini (tempat kerjanya) aja atuh, cobain”. Sebenarnya saya udah pernah masukin CV lewat web nya, tapi ga ada kabar sama sekali, jadi yo wess. Tapi karena ditawarin lagi, jadi nyobain masukin lagi, dan EH! ditelpon cuy!

Tiba2 pagi itu (20 Februari 2017) saya dapet telpon kalau CV saya sudah dibaca2, dan saya diminta untuk mengerjakan tes. Tes nya ngoding sama analisis data yang harus diselesaikan dalam waktu 2 hari. Pas liat soalnya, “oh soalnya gini doang, tapi kenapa dikasih waktu 2 hari? Lama banget”. *sombong*. Akhirnya saya buka laptop dan mulai mengerjakan. Waktu itu, udah hampir 6 bulan saya meninggalkan dunia ngoding wkwk, udah lama ga buka laptop juga, jadi agak stuck di awal, manggil memori2 belajar. Pas baca soalnya lagi, “istilah apa itu?”, searching, googling, nemu, pelajari, kerjain, dan dengan speed berpikir yang ga secepat pas masih kuliah haha *asa lemot*. Sempet nanya temen juga dan akhirnya ngerti dikit2. Sampai waktu deadline, masih ada soal yang belum dikerjain dari 2 paket soal beranak, cuma bisa ngerjain 1 paket soal, itu pun cuma 4/5 nya aja, aaaaaaaaaak! Akhirnya pasrah, ngirim jawaban ga beres itu. Besok paginya di-email lagi, ditanyain, kenapa paket soal yang 1 lagi ga dikerjain? Trus saya ngaku kalo kurang waktu, kalau ada tambahan waktu, bisa saya kerjain, dan besok saya kirim jawabannya. Udah pasrah banget itu. Kirain bakal langsung ditolak karna minta perpanjangan waktu, eh ternyata dikasih waktu 2 hari lagi buat ngerjain. Akhirnya dikerjain secepat mungkin dan beres dalam waktu 6 jam cuy! *dihitung wkwk* Waktu itu hari Jumat pagi (24 Feb)  saya kirim jawabannya. Siangnya langsung ditelpon,

“saya sudah lihat dan periksa jawaban kamu, dan kamu dinyatakan lolos”

*shock, kok bisa? *

Trus saya diundang wawancara di kantornya, di Jakarta, hari Rabu depannya (1 Maret). Deg-deg an, ga nyaangka cepet banget 😅. Kebetulan waktu itu rumah saya lagi direnovasi agak besar-besaran, jadi setelah tes ga sempet baca2 atau belajar terkait pekerjaan yang saya apply. Pas hari Rabu diwawancara, ya saja jawab apa adanya aja. Oh iya pas interviewnya lucu. Saya kan baru pernah sekali di interview, *yg ga ada kabarnya itu*, dan itu biasa aja, dipanggil ke ruangan, trus ditanya terkait pengalaman, diri, dan pekerjaan, trus selesai, itu pun wawancaranya bukan di kantornya, tapi di kampus, jadi ga terlalu deg deg an. Pas yang ini, dateng ke kantornya langsung yang cozy bangeet tempatnya, lucuuu. Disuruh nunggu beberapa menit sambil ngisi form gitu. Trus HRnya dateng ngenalin diri trus ngajak ke tempat duduk kereta-keretaan *seriusan di kantornya ada tempat duduk kereta-keretaan*. Pas mau duduk, dia nawarin,

“mau minum apa?”

*bingung* “air putih aja” *kalo yg lain takut beser, haha*

“tunggu ya” trus dia pergi ke belakang gitu.

Habis itu langsung diwawancara. Yang pertama ditanyain itu, “coba ceritakan tentang diri kamu” bingung lagii haha. Cerita apa? Kisah cinta? Sekolah? Kuliah? Mulai dari mana? Wkwk bcanda. Habis dia nanya2, dia nyeritain “kalau kamu diterima nanti…”, terkait jobdesk, gambaran kerja, fasilitas, tahapan recruitment yang bakal dilalui, dll.

Selesai wawancara, disuruh ngisi tes psikotes buat tau kepribadian doang. Pas selesai, langsung diminta nunggu buat wawancara user. Nunggu bentar trus user nya dateng yang ternyata, ternyata, dia temen akuuu wkwk. Ga kenal deket sih, cuma pernah kenal, ngobrol2 dikit, itu pun pas SMA kalo ga salah. Kuliah di fakultas yang sama, tapi beda jurusan, pas tpb juga beda kelas, jadi ga pernah interaksi lagi setelah itu. Jadinya pas wawancara awkward gitu. Bingung bersikap. Formal? Friendly? Manggilnya apa? Pak? Mas? Atau nama aja? Binguuuungggg. Jadinya berusaha ga manggil wkwk. Jawab pertanyaan aja. Aneh banget lah pas wawancara. Pas ditanya, pernah megang kepanitiaan apa pas organisasi, atau pernah punya anggota bawahan, seketika lupa, “pernah ga ya?” Lupa kalo pernah jadi ketua divisi event (cukup) besar, lupa kalo pernah jadi koordinator sesuatu juga wkwk. Di akhir wawancara ditanyain “ada yang mau ditanyakan?” sampe 3x. Sebelum2nya saya jawab “ga ada”, tapi karna ditanya terus, jadi saya mikir mau nanya apa, dan ga ada ide. Akhirnya saya nanya “pengumumannya kapan?” wkwk. Muka mereka langsung berubah gitu. Kayak orang yg berharap sesuatu yg lebih, trus yg ditanya cuma “pengumuman” *sigh*.

Selesai wawancara, udah hopeless gitu, ngerasa ga maksimal pas ngejawab karna yg maksimal groginya. Seminggu kemudian, seperti yang dijanjikan, saya ditelpon sama HR nya lagi, dan dinyatakan lolos. Cieeee. Padahal udah hopeless, tapi kalo emang udah jodoh mah ga bakal kemana lah haha. Trus diminta tes medical check up, kalau ga ada penyakit berat, bisa langsung diterima. Besoknya saya tes MCU, dan hasilnya keluar besoknya lagi. Pas hasil MCU keluar, langsung di-scan dan dikirim ke HR nya. Beberapa menit setelah itu, langsung ditelpon, dan ditanya kapan bisa mulai kerja. Cieeeeee.

Akhirnya disepakati mulai masuk kerja minggu depannya lagi, tanggal 20 Maret, dan itu besok. Cieeeeeee. Masih ga kebayang besok bakal kayak gimana. Haha. Cieeeeeee. Prosesnya cepet banget, kurang lebih sebulan dari masukin CV. Padahal sebelum2nya susah banget dapet panggilan kerja doang. Emang kalo udah jodoh mah ga bakal kemana yah 😊. Cieeeeee.

Iklan