Arsip Tag: first day at work

Cieeeee Kerjaa #firstweekatwork

Cieeeee kerjaaa :3 haha..

Banyak yang ngasih pesan kalau udah kerja jangan lupa nikah.  Atau ada yang bilang enakan kerja, jadi bakal ketagihan kerja dan lupa nikah. Saya ga paham kenapa, tapi… tapi apa coba, haha.. *lupa mau nulis apa* wkwk.

First day at work.

Hari pertama masuk kerja, rasanya itu… deg-degan, ga tau harus ngapain. Apalagi pas tes wawancara sebelumnya, ga ada kandidat lain selain saya. Jadi, kirain bakal jadi satu-satunya karyawan baru yang masuk di tanggal itu. Tapi ternyataa, waktu dateng pagi itu, pas masuk ke lobby nya, ada orang yang lagi nunggu juga, bawa ransel, dan celingak-celinguk.

“wah, kayaknya karyawan baru juga nih..”

Akhirnya nyapa, kenalan, dan ternyata bener, dia karyawan baru tapi beda divisi. Ga lama setelah itu dateng orang-orang yang sama-sama bawa ransel *kenapa indikatornya ransel coba -_-*, dan sama-sama duduk nunggu di lobby. Dan yup, mereka juga adalah karyawan baru. Jam 8.30an dateng orang HR nya, manggil kami buat ngedaftarin sidik jari *buat absen sama masuk ruangan bro~*. Sambil nunggu giliran, kami saling berkenalan, dan ga ada yang sedivisi sama akuu huhu..

Agenda pagi itu adalah pengenalan perusahaan secara umum, penjelasan fasilitas, tata tertib, dll *yg umum lah*. Nah! ini nih! Disini saya mulai mikir kalau kerja itu enak, haha. Fasilitas yang akan didapatkan setelah resmi jai karyawan nanti tuh, terlihat sangat mensejahterakan hidup sekaliii.. Sekilas terpikir,

“kerja enak banget, daan kalo udah nikah juga nanti kayaknya sambil kalo kerja enak kali ya. Atau nikah nanti dulu deh, nikmatin (fasilitas) kerja sampe tuntas dulu, baru nikah” *nahlo* wkwk.

Pantesaaan, orang-orang yang udah pernah kerja, atau berurusan sama penggelut kerja, pada bilang kayak tadi. Dulu saya ga ngerti, tapi sekarang saya mulai mengerti wkwk, mungkin, baru dari sudut pandang fasilitas doang sih.

Habis itu lanjut dijelalsin lebih mendalam terkait divisi masing-masing. Strukturnya, manager-managernya, jobdesknya, dll. Lebih detil.  Selesai sekitar jam 2an dan diajak ke meja masing-masing. Trus ketemu sama atasan *yang ternyata temen (masih dibahas -_-), haha* dan dikenalin sama teman-teman sedivisi, kelompok kecil buat belajar, sama semacam mentor gitu kali ya (sebut saja mentor lah ya). Dan sebelum atasan pergi, akhirnya nanya, “manggilnya apa?” (soalnya yang lain pada manggil “mas” ke dia, tapi kalo aku yang manggil kan jadi awkward gitu, “mas, mas” wkwk) trus dia bilang, “nama aja” awww.. *lega* haha.

Trus dikasih task pertama. Ga deng, belum masih ke task, baru diminta buat nyiapin tools yang bakal dipake selama kerja nanti. Download, install, sama nyobain akses ke data pusat *data scientist bro..*. Agak lama, karena tools nya banyak bangeeet, dan ga ngerti pas install dan akses ini buat apa dan kenapa, trus makenya nanti gimana. Makhluk baru semua. Ga semua deng, beberapa masih familiar. Sampai maghrib baru beres dan habis itu bingung mau ngapain. Pulang aja? In your dream! haha..

Bayangin aja, anak baru, belum kenal banget sama yang lain, duduk di meja yang hadap-hadapan (mejanya ga ada sekat, terbuka gitu), dan mau pulang “sore” sementara yang lain masih pada duduk manis di meja. haha. Ga enak lah. Mau nanya2, ngajak ngobrol, ngegaring (?), tapi yang lain kayak lagi pada fokus di laptopnya masing-masing gitu semua. Takut ganggu. Tiba-tiba jadi introvert gitu deh *padahal dulu emang introvert*.

Akhirnya ikut makan malam dulu di kantor *ini termasuk fasilitas loh, dapet makan siang dan malam di kantor*. Habis makan, didatengin sama atasan, ditanyain yang tadi udah bisa atau belum. Trus diminta buat belajar (baca2) query database terkait yang bakal aku kerjain kedepannya, tapi besok aja belajarnya. Dan akhirnya aku nanya,

“Berarti sekarang boleh pulang?” wkwk

Dibolehin sih sama dia. TAPI, tapii, ini temen semeja pada belum pulaaaang.. Akhirnya setelah mengumpulkan semua keberanian dan membuang semua rasa takut dan malu *lebay*, izin ke teman se meja buat pulang duluan. Dan ternyata mereka asik-asik orangnya. Seru. Yaiyalah, masih pada muda semua gitu. Horee pulang!!

Second day at work.

Hari kedua, dateng pagi ke kantor, karena udah bertekad buat diet selama kerja *loh?* Iya, olahraga tiap pagi, a.k.a. jalan pagi, wkwk. Dari kosan ke kantor lumayanlah, 2 km, jalan kaki *bisa kurus lagi ga ya?*. Karena mau jalan, jadi berangkat dari kosan harus pagi, sebelum matahari naik, biar ga panas. Walhasil aku berangkat jam 7 dari kosan, dan ternyata nyampe kampus baru jam 7.20. Kantornya kosoooong, haha.. Untungnya kantor ini buka 24 jam, dan jam kerja karyawan bebas, asal 8 jam sehari. Jadi yaaa beneran bebas. Pagi2 masih seger, belajar yang disuruh kemarin. Sampe beres sekitar dzuhur.

Habis itu dipanggil sama ketua tim (beda sama ketua divisi ya, strukturnya agak ribet lah kalo dijelasin dsini, :p), dan langsung dikasih task pertama *cieee* tapi deadline nya besoknya. Deg-degan, takut ga bisa. Dan pas ngerjain, beneran ga ngerti, ga paham, mau nanya masih malu haha. Ga tau nih, pas disini suka malu-malu gitu, huhu. Akhirnya nanya ke mentor sebelumnya ngerjain ini pake cara apa, dan gimana. Dijelasin, dan ngerti. Waktu itu kebetulan udah maghrib. Jadi aku lanjutin ngerjainnya besoknya lagi aja, pagi-pagi. Oiya, di hari kedua ini, aku udah bisa izin ulang duluan *udah berani maksudnya* yay! wkwk.

Third day at work.

Hari ketiga, aku telat berangkatnya gara-gara sarapan mie goreng instan yang tinggal tambah air panas gitu, tapi porsinya banyaak bangeeet. Kekenyangan, tapi kalo ga dihabisin sayang dibuang. Jadi weh makannya lama :(. Nympe kantor sekitar jam 9 (alhamdulillahnya mendung, jadi masih bisa jalan, haha). Pagi-pagi ngerjain tugas yang kemarin dulu. Beres jam 12an. Trus sama temen sedivisi dikasih tutorial buat belajar gitu, seru. Eh ga lama setelah itu dikasih task selanjutnya. Dan beneran bingung ga ngerti itu harus diapain dan gimana. Cari tau dulu, stuck, dan akhirnya nanya lagi ke mentor. Dijelasin, ngerti, ngerjain, ga ngerti lagi, nanya lagi, ngerjain lagi, sampe akhirnya beres maghrib. Asalnya udah mau pulang habis maghrib-makan-isya, eh, pas balik ke meja, ternyata data yang dikasih tadi pagi (tugas yang kemarin) ada yg salah, haha. Ga teliti siih huhu. Sedih. Untung ketahuan sih. Trus pas lagi ngebenerin itu, dikasih task 1 lagii kyaa *panik*. Tapi bukan buat dikerjakan segera sih katanya, jadi santai. Di hari ketiga ini, karna banyak kerjaan, jadi pulangnya agak malem, dan yang lain juga ternyata pas diliat, banyak yang pulang larut. Yah begitulah.

Jadi kesimpulannya apa? Nikah atau kerja? Loh? kenapa kesitu lagii haha.

Waktu kuliah dulu, sempet ikut kerja lapangan buat ngurusin olimpiade nasional. Senior saya pernah bilang, kalau kerja, jangan disamain sama kegiatan di organisasi mahasiswa. Jangan terlalu perfeksionis, jangan bekerja lebih dari tuntutan kerja. Kita ini dibayar, harus sayang sama diri sendiri. Kurang lebih sih gitu katanya. Dulu, mental saya masih mental mahasiswa, mental aktivis. “Ah gapapalah, sekalian belajar, pokoknya hasilnya harus memuaskan”. Saya jadi inget kata-kata beliau lagi karena ambisi untuk menjadi sempurna itu muncul lagi saat ini, jiwa muda *padahal udah tua *eh ga deng :p. “Saya ga mau ngecewain orang lain”, “saya harus bisa ngejar yang lain“, “saya harus ini itu” dll, selalu berkelebat dipikiran saya tiap dikasih tugas. Waktu ngerjain task yang kedua tadi, waktunya bertepatan sama acara kumpul divisi. Waktu itu, tugasnya belum beres dikerjain, dan pas saya tanya ke mentor,

“ini gapapa dikerjain nanti aja?”

“gapapa, santai aja itu mah.” *eh ga pake ‘mah’ deng, dia bukan orang sunda haha.*

Dan ternyata setelah saya kirim request data yang diminta, datanya belum dibaca sampai sekarang *padahal ngerjainnya udah ngebut gitu* sama yg minta. Jadi yaa emang harusnya santai aja ya, dinikmati ga usah dibawa panik, kecuali kalo emang diminta cepet. Sekali lagi, dinikmati! haha. Maklum lah ya, pengalaman pertama kerja.

Jadi, nikah atau kerja? wkwk

Sampai hampir sepekan beraktivitas di kantor, saya masih ngerasa di rumah itu lebih enak, asal ada temennya. Kayak kehidupan saya sebelum ngekos, di rumah ngerjain pekerjaan rumah yang emang ga ada habisnya, tapi ya tetep enak aja, di rumah kan ada Ibu, jadi ada temennya. Pas ngekos, kalo ditanya enak di kosan atau di kantor, ya enak di kantor, karena ada temennya. Nah, nanti kalo udah nikah dan jadi fultime IRT gimana? Pas suami kerja, kan di rumah sendirian? Entahlah. Jadi ga kebayang sekarang mah. Dulu kayaknya mikirnya santai2 aja, ga masalah kalo sendirian banget. Atau pas udah nikah, kerja dulu sampe hamil, baru resign? Entahlah.

Btw, ini ngomongin nanti kalau nikah, emang mau nikah kapan? Kesel ya bacanya. Haha.

Jadi IRT sambil kerja atau full time IRT itu kayak milih mau windows atau ubuntu *put, plis -_-*. Ehem. Kalau ubuntu, as fulltime IRT, tampak susah di awal, tidak menarik, tapi bisa customize sesuka hati, dan troubleshot nya gampang. Kalau windows, as IRT sambil kerja, tampak mudah, segala ada, gampang makenya jadi bahagia, tapi kalau ada masalah, kadang troubleshotnya harus nunggu pihak ketiga yang bisa nyelesein masalah tersebut. Saya sih lebih suka pake ubuntu :).

Ga garing kan ya?

Iklan