Arsip Tag: Symphony

Symphony

“I just wanna be part of your symphony”

Saya mau cerita apa cobaa, haha..

Ga kerasaaaa *boong, padahal kerasa* udah hampir 2 bulan saya tinggal dan kerja di Jakarta. Gimana rasanya kerja? Enak? Seru? 😅

Ya, well.. Seru siih. Dulu saya sempet mikir, kerja itu mirip2 lah sama kuliah. Semacam dikasih tugas kuliah tiap hari, atau mungkin lebih gampang dari itu, tinggal ikutin prosedur, ga mikir, “kerja”, pulang ke rumah (/kosan) tanpa beban, tidur enak, dapet gaji. Bahagia.

Kenyataannya?

Ternyata kerja itu ga sekedar ngerjain apa yg diminta, layaknya ngerjain tugas kuliah. Waktu zaman kuliah dulu, kalo dikasih tugas yaa kerjain aja sekenanya, tergantung mood. Kalo lagi males, yaudah apa adanya, paling nilai jelek. Buat benerin IP, nanti aja pas ada tugas atau ujian selanjutnya, dimaksimalkan. Intinyaa, kalo kuliah, masih bisa “bodo amat” sama hasil. Toh efeknya ke diri sendiri. “paling IP turun” <– itupun masih bisa di dongkrak di lain waktu.

Kalo kerja?

Kayak yang udah dibilang tadi, ga sekedar ngerjain “kerjaan”. Kalo lagi ga mood ngerjain kerjaan, efeknya ga cuma bikin “nilai” kita turun, tapi bisa jadi butterfly effect buat perusahaan. Ga tau siih, apa ini saya aja yang lebay? Wkwk..

Di bulan pertama masuk kerja, saya ngerasa agak susah ngikutin flow kerja. Bukan susah sih ya, tapi lebih kayak banyak banget yang harus dipelajarin buat ngejar yang lain, buat punya skill kayak yang lain.

*da aku mah apa atuh, ga punya dasar informatika ataupun statistik layaknya lulusan jurusan informatika ato matematika 😦

Dan pas awal-awal, prinsip yang dipegang adalah: “ga boleh bawa kerjaan ke kosan” wkwk.. Walhasil, waktu belajar buat ngejar yg lain cuma pas di kantor, 9-11 jam. Ditambah tuntutan kerja. Sambil kerja sambil belajar sih. Tapi karna belajar dulu, jadinya kalo diminta ngerjain ini itu, lambat banget kayaknya.. Sedih 😦

Kalo ngeliat temen, pas diminta ini itu, bisa langsung ngasih data ato analisis. Kalo aku yg diminta? Bahkan buat ngerti apa yang diminta aja perlu waktu 😦

“Namanya juga belajar”

Berharap kata2 itu keluar? Wake up!!! Ini bukan sekolah ato kuliah, haha.. Ada siih yang bilang gitu.. Tapi tetep aja “atasan” minta hasil. Tuntutan kerja. “Kita ga bisa ngambil keputusan kalo belum ada data ini, kalo belum ada analisis ini, itu” begitulah. Tuntutan. Tanggung jawab. Ga bisa dengan gampangnya bilang “duh, saya masih baru, maaf ga bisa ngerjain ini, itu, bla bla bla” Die aja! Wkwk.

Itu lebay nya siih..

Sebenernya seruu kalo lagi belajar. Banyak hal baru yang saya pelajari. Banyak makhluk baru yang saya kenal disini. Dan yang jelas banyak manusia baru yang saya kenal. Nambah pembendaharaan karakter manusia baru 😏 *apa coba* haha. Satu hal yang saya suka adalah, saya belajar berkontribusi dalam pengambilan keputusan yang berpengaruh pada suatu hal yang besar *lebay*, dan itu seru.

Sebulan berikutnya saya mulai banyak belajar *tetep, kerjaan gaboleh dibawa ke kosan, wkwk*. Mulai bisa ngikuti flow kerja. Mulai ngerti beberapa istilah. Mulai cepet ngerti apa yang diminta.

*oiya, kalo pas awal2 ditanya “put, ini kenapa gini ya? ” dalam hati saya jawab, “kenapa? Kenapa nanya saya? Ga tau atuh, wkwk” Padahal tugas saya ngasih analisis berdasarkan data. Tapi yaa masih bingung aja, ga ngerti, belum ngerti, kayak data apa aja yang perlu dipake buat analisis kasus itu, ato analisis nya harus gmana, dll gt laaah..

“I just wanna be part of your symphony”

Sampai akhir2 ini, masih banyak lagi yang harus saya pelajari to be a part of your symphony. Intinya jangan bosen buat belajar yang baru, dan tetap menginspirasi! Wkwk *naoon*

 

16 Mei 2017

Ga bisa tidur efek minum kopi sore2 -_-

 

 

***tumben ga bahas nikah? Next post lah yaaa :p hahaha

Iklan