Totally Random

Gue peringatkan, sebelum lo baca tulisan ini, sebelum lo menyesal, tulisan ini bener-bener random. Percayalah, kalo lo baca ini ga bakal ngefek ke hidup lo. Ga guna sama sekali. Tuh kan kata-katanya juga udah random ga jelas, haha, sumpah, ga penting banget gue..

Oiya, mungkin lo ngerasa aneh, sejak kapan gue ngomong pake “lo-gue”, biasanya gue pake kata-kata “saya-anda” atau “aku-kamu”. Haha, ga masalah lah ya, toh cuma kata sapaan aja. Mungkin suatu saat nanti gue harus nyoba pake kata “ana-ente”. Eh, tapi bukan ini yang mau gue bahas kali ini. Gue cuma mau curhat, haha, ga penting. Kata orang kalo lo punya masalah, trus lo tulis atau ceritain masalahnya ke orang lain, lo bakal ngerasa lebih tenang. Haha, ga biasanya gue curhat gini di blog tanpa ngasih solusi atau hikmah. Ga biasanya juga gue curhat dengan kata-kata yang bener-bener random. Sumpah gue udah ga paham lagi. Haha.

9 Juli 2012

Kemarin gue tiba-tiba di-sms sama ketua instruktur pelatihan tim teknis teleskop buat ikutan rapat di balai kartini. Entah rapat apa. Pas gue dateng rapat, ternyata bareng dosen-dosen, dan ceritanya sekarang gue ditunjuk jadi koordinator asisten juri olimpiade nasional. Gue udah ga paham lagi kenapa gue yang dipilih. Gue bukan orang yang bisa “ngerangkul” orang lain buat bisa kerja tim dengan baik. Gue akui, gue lebih suka kerja sendiri dibanding kerja tim, untuk beberapa hal. Hal itu yang bikin gue ga terlalu jago buat bikin sebuah tim bisa bener-bener kompak. Bukan keahlian gue.

Tapi sayangnya ini bener-bener udah jadi kenyataan. Gue yang jadi koordinatornya. Entahlah, gue ga kepikiran buat protes, atau mungkin lebih tepatnya ga berani. Waktu pertama kali ditunjuk, gue langsung mikir, kenapa ga orang lain yang ditunjuk, dan seketika gue merasa bahwa diri ini begitu istimewa.

25 Juli 2012

Waktu pun terus berjalan sampe akhiranya gue sadar,ini bukan sekedar “jabatan”, tapi ini kerjaan, yang emang harus dikerjain. Waktunya udah mepet banget, kurang lebih 1.5 bulan. Bayangin aja, lo harus nyiapin hal teknis buat olimpiade nasional dalam waktu satu setengah bulan. Oh men, gue mulai panik.

 Dalam waktu singkat, gue ngumpulin referensi osn. Emang ada bukunya? Haha, ga ada lah. Gue dapet referensinya dari hasil nanya-nanya ke panitia yang dulu, panitia senior gitu.. sumpah, sebelum gue nanya-nanya, gue bener-bener ga kebayang osn nanti mau gmana, kayak apa, dan apa aja yang harus disiapin. Gue ga pernah ikutan osn sekalipun. Ngeliat orang osn pun belum pernah. Denger cerita orang yang ikut osn juga belum pernah. Dan gue semakin panik. Setelah dapet referensi, sedikitnya gue udah bisa ngebayangin, dikit, buat osn nanti.

27 Juli 2012

Setelah gue bangun dari mimpi ga jelas (naon), mulailah gue bareng temen-temen se-tim bikin timeline, apa aja yang harus dikerjain dalam waktu singkat ini. Dan percayalah, banyak hal yang harus disiapin. Waktu bikin timeline, tiba-tiba temen gue bilang, “tanggal 6 saya pulang”, trus ada lagi yang bilang, “tanggal 6 saya ke jogja”. Trus gue nanya, “mau ngapain?”. Dan mereka (ya, mereka, bukan cuma 1 orang yang mau pergi, tapi 4 orang, dari total anggota tim 8 orang) jawab, “mau jalan-jalan”. Damn! Sumpah gue kesel denger mereka jawab gitu. Tiket buat jalan-jalannya udah dibeli, dan sayang kalo dibatalin. Yap, oke, fine, salah gue juga telat bikin timeline nya. Awalnya bahkan gue ngerasa osn masih lama, dan ya santai aja, masih banyak waktu buat nyiapinnya. Tapi ternyata gue salah total. Gue sama sekali ga mikirin libur lebaran yang ga mungkin diganggu. Sejak itu gue mulai mikir, “tuh kan, gue ga bisa jadi team leader”, bodoh banget.

7-8 Agustus 2012

Empat orang pergi, tapi tenang, gue masih punya 3 orang lagi. Selama mereka jalan-jalan, gue bersama 3 orang yang masih di bandung -yang kalo kata temen gue– kita latihan sampe gobl*k. Ah, gue ga tega nulisnya, kasar banget, haha. Belum sampe expert sih, tapi latihan ini cukup membantu. Pas hari itu juga, kita dapet kabar kalo ada menteri riset dan teknologi mau dateng, jadi ruangan itu harus bersih dan rapih. Lo harus tau, waktu itu ruangannya super duper berantakan. Banyak barang osn bertebaran dimana-mana, belum lagi layout ruangnya yang ga banget. Rencananya sih mau diberesin habis osn nanti, soalnya kayaknya bakal makan waktu banget. Sampai akhirnya dateng berita itu, kita yang cuma berempat harus ngeberesin ruangan itu, oh men. Mau ga mau, kita beresin tuh ruangan –yang kalo kata temen gue – sampe gobl*k.

Malemnya, dari 4 orang yang hadir, ternyata 2 orang mau belajar ngamat, buat tugas akhirnya. Yang satu bilang, mumpung yang ngajarinnya belum ke luar negeri, dan yang satu lagi bilang disuruh sama dosen pembimbingnya. Padahal malem itu awalnya mau ngebenerin kondisi teleskop (sebut saja kolimasi). Tersisalah gue sama 1 orang partner. Ga berani gue cuma berdua di tempat biasa kita ngamat, di balai van albada, horor bung! Akhirnya gue mutusin malem itu kita cuma ngetes alat (semacam webcam gitu) di tempat yang masih ada kehidupan, di unitron, dan ngebenerin kondisi teleskopnya ditunda dulu aja. Kalo boleh jujur, gue agak kesel, bukan sama temen-temen gue, tapi sama keadaan. Bayangin aja, waktunya udah mepet banget, tim kita belum siap sama sekali, dan anggota tim nya malah nyebar kemana-mana, ada yang jalan-jalan lah, ada yang ngerjain TA lah. Haha, sekali lagi gue ga mau nyalahin temen gue, gue sayang mereka (cih!), haha, serius ini. Gue jadinya nyalahin keadaan, kenapa harus gue, KENAPA HARUS GUE??!!, dan kenapa harus pas keadaannya kayak gini, dan kenapa gue ga bisa nyeleseinnya, kenapa gue bodoh banget. Damn!

Oke, santai, lanjut ceritanya, tadi kan gue mau ngecek alat, pake teleskop unitron, dan pas kesana, ternyata teleskopnya lagi ga bisa dipake karena atapnya rusak, ga bisa dibuka. Trus gue mikir, gimana caranya ngetes alat tanpa teleskop. Akhirnya gue pergi ke kantor sebelah, nyari barang apa yang bisa dipake buat dipasang di alat itu, dan akhirnya gue bareng temen gue nemu barangnya! Haha, seneng banget gue. Trus habis itu gue pasang alatnya, pasang semua kabelnya, sambungin ke laptop, trus sambungin ke colokan listrik, dan BANG! Alatnya ga nyala. Gue pastiin semua kabel udah kepasang dengan benar, ga ada yang ketinggalan, tapi alatnya tetep ga mau nyala, entah salah dimananya. Trus gue buka manual book nya, baca secara perlahan, dan.. jeng jeng.. gue ga ngerti. Akhirnya gue coba gerak-gerakin alatnya, ga ada perubahan juga. Trus gue coba cabut listriknya, dan ceritanya mau dipasang lagi. Tapi ga jadi gue pasang, karena gue baru nyadar, kalo listriknya butuh input 110 V dan gue dengan polosnya nyolokin dia ke listrik 220 V. Gue panik, super duper panik. Temen gue ikutan panik, gimana engga, alat itu dibelinya di jepang, entah harganya berapa, yang pasti mahal, dan cuma ada satu! Alat yang satu-satunya itu nanti mau dipake pas osn. Kalo ini rusak, nanti osn mau pake apa coba? Belum lagi ini barang negara, kalo ketahuan sama “sang ketua” (atau kalo kata temen gue, “sang maha kuasa”), gue bisa dimarahin habis-habisan. Panik, gue panik, kecewa, kesel, bingung, campur aduk lah.

Akhirnya gue kembaliin semua barang yang dipake tadi, trus gue sama temen gue pergi ke ruang baca, menenangkan diri. Eh, pas di jalan, gue ketemu sama “atasan” gue, dan gue cerita tentang “meledak”nya aset berharga tadi, dan beliau cuma bilang, “yaudah, gapapa, paling adaptornya aja yang meledak”. Well, jawaban itu agak bikin gue tenang, sedikit. Masih takut sih, masih panik, hosh! Gue udah ga paham lagi, rasanya pengen nangis, tapi malu, haha, walau akhirnya gravitasi berhasil ngalahin rasa malu gue, air mata itu netes juga.

13 Agustus 2012

Rapat terakhir, fiksasi konsep teknis osn, setelah beberapa hari sebelumnya kita ngobrol dan latihan buat persiapan osn nanti. Hari itu gue semakin sadar, kami belum siap. Jauh dari kata siap. Banyak masukan dan semakin banyak kesalahan gue yang terbongkar. Gue ngerasa bodoh banget. Dan seketika itu juga gue mencak mencak dalam hati, “udah gue bilang, gue ga bisa jadi koordinator, tuh kan banyak salah, tuh kan banyak yang belum dikerjain. Kenapa ga yang lain aja sih yang jadi koordinator, yang lebih bisa ngompakin kalian, yang lebih punya wibawa depan kalian, yang punya jiwa seorang pemimpin, yang bisa ngasih keputusan dengan cepat, yang tegas, ga plinplan. Kenapa harus gue, gue kan ga bisaa.. dan,, kenapa gue ga bisaaa.” Well, kali ini lagi-lagi gravitasi berhasil ngalahin jiwa tangguh gue, air mata itu netes lagi, lebih lepas, lebih banyak.

Tapi kadang gue mikir, gue terpilih berarti gue dikasih kesempatan buat belajar. Seseorang yang terlatih itu bukan karena dari lahir dia udah jago, tapi karena dia sering berlatih. Buat gue, tantangan ini jadi ajang buat gue berlatih. Kesempatan buat jadi lebih baik lagi. Ya, well, walau kadang gue masih mikir, KENAPA HARUS GUEE??!! tapi kesempatan ini harus gue manfaatin sebaik mungkin. Semangat!!! yosh..

Bandung, 16 Agustus 2012

totally random ~.~

Iklan

2 thoughts on “Totally Random”

  1. wuidih keren2..
    kesempatan itu gak dateng secara kebetulan.
    semangat ya 😀

    Sekalian ucapin happy eid mubarak
    Taqabbalallâhu minnâ wa minkum

  2. sama permah pengalaman 110 Volt dicolok ke 220 volt..

    dan bang alat lab pun meledak…
    sampe sekarang blom saya ganti lagi (doh)
    tapi kata kordas yg menjabat saat itu ga usah diganti, lalalala jadi tenang dikit
    dan ternyata itu adalah alat kedua yg sama dan rusak, karena ternyata senior pun pernah melakukan hal yg sama juga…

    selamat berjuang!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s