Senyum :)

pada suatu hari, aku merasakan mood yang sangat buruk. aku berjalan lunglai dari kampus menuju masjid salman. Aku bertemu banyak orang, dan senyum sekuatnya. Tapi apa daya, senyumku dipengaruhi oleh mood ku yang sedang sangat buruk. Aku berwudhu, dan menuju ruang utama masjid untuk menunaikan ibadah shalat ashar. Selesai shalat, orang disebelah menyapaku.

dia: eh, ada putri

aku: eh,, ada teh ratna.. πŸ˜€ udah sembuh teh?

dia: Udah. ah kamu ga nengokin aku sih..

aku: hehe,, afwan tah, sy juga baru tau kalo teteh sakit. sakit apa gt teh?

dia: DB.. tapi udah sembuh..

aku: iya, alhamdulillah.. πŸ™‚

dia: ih, kamu senyum dong… πŸ™‚

aku: udah teh, tadi kan aku udah senyum.. nih senyum lagi πŸ™‚

dia: itu mah bukan senyum.. senyum tuh kya ginii.. πŸ™‚

aku: aku udah senyum.. masa kalo aku senyum, orang suka ga ngeuh sih? huhu.. 😦 ajarin aku senyum dong.. aku kan udah narik bibir kanan kiri ke atas..

dia: gini, kalo senyum tuh matanya ikutan.. senyum tulus, dari hati, matanya juga ikut..

aku: gini πŸ™‚

dia: nah, gitu dong.. πŸ™‚

dan seketika mood ku menjadi lebih baik. setelah shalat dan tersenyum πŸ™‚

*kejadian unik di sore hari, beberapa bulan yang lalu*

Iklan

One thought on “Senyum :)”

  1. rapuuuut πŸ™‚

    ah, akhirnya terjawab juga ya. yang sedari dulu kamu nanya kaya gimana senyum yang bener, haha. aku selalu bilang, “alisnya di angkat dong put” nah itu maksudnya, matanya juga harus ikutan senyum.. haha *sotoy*

    semangat semangat !! ^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s