Tes Lari: Jangan Pernah Menyerah! :)

Saya mau cerita.. Salah satu mata kuliah wajib di ITB itu adalah olahraga. Penilaiannya itu, yang saya tau, 25% dari tes lari. (Trus kenapa?) hehe..

Gini ceritanya..

Saya itu kan jarang olahraga *pengakuan*, jadi lari saya pun lambat. Kayaknya saya tuh yang larinya paling lambat deh di kelas. ckck.. Ketentuan larinya itu, lari enam keliling saraga (2,4 km) dalam waktu tidak lebih dari 20 menit. Kalau lebih dari waktu yang ditentukan itu, *katanya* berarti ga lulus dan harus ngulang mata kuliah itu lagi. Ih ogah deh..

Pas tes awal, saya lari dalam waktu sekitar 23 menit. Wah, ngulang dong? Arrgh. Eits, tapi alhamdulillah, untungnya tes awal ini ga masuk penilaian. Waktu lari juga sebenarnya saya ga maksimal. Banyak jalannya, biar ga cape. Hehe. Setelah lari, temen-temen saya pada ngeluh kakinya sakit. Tapi saya engga. Ya iyalah. Kan saya ga lari sekuat dan semaksimal kayak lari mereka. Wajarlah ya.. Tapi waktu itu saya khawatir, was-was, deg-degan, takut, dkk dll lah. Tar pas dites beneran gimana?? Saya ga mau ngulang. Kalo ngulang kan berarti harus lari lagi. Ah saya ga mau.. Akhirnya saya memutuskan untuk latihan lari supaya bisa lari dengan lebih cepat. Pas latihan, saya lari enam keliling dalam waktu sekitar 22 menit. Yeah! Naik 1 menit. Lumayanlah ya..

Tes kedua berlangsung sekitar satu bulan setelah tes awal. Sebelumnya, saya hanya berlatih satu kali. Dan ternyata saat dites, saya berhasil mencapai waktu 21 menit 15 detik. Yeah, naik lagi. Tapi masih lebih dari 20 menit. Ah! Kecewa saya. Sedih, kesal, dan bingung. Trus saya nanya ke dosennya.

Saya: “Pak, saya larinya lebih dari 20 menit, gimana dong?”

Dosen: “Ya berarti ga lulus”

*DEG*

Saya: “hm…”

Dosen: ” Kalo gitu tes berikutnya kamu harus lebih cepat lagi..”

Saya: “Oh. Oke Pak..!”

Saya jadi mikir lagi. Gimana caranya ya saya bisa menembus angka dua puluh menit. Ah, susah! Tapi saya ga mau ngulang, atulah..

Tes berikutnya, sekitar satu bulan setelah tes kedua. Tes ini tes terakhir. Dalam pikiran saya waktu itu, ini berarti kesempatan saya yang terakhir. Saya harus total! (biar ga ngulang) Beberapa hari sebelumnya, saya dan beberapa teman saya latihan bersama di saraga. Waktu itu ceritanya sekalian (siangnya) ngerjain tugas RBL (Riset Based Learning), tugas akhir fisika dasar. Karena udah rada lama saya ga lari, saya jadi lemah banget lah. Saya cuma lari lima keliling, dalam waktu 18 menit-an. Ck ah. Saya sedih. Saat itu saya terlibat pembicaraan singkat dengan salah satu teman saya, sebut saja namanya Susi.

Saya: “Ah, parah.. gimana nanti pas tes, masa lima keliling aja udah 18 menit. Ahhh…”

Susi: “Ayo semangat! Pasti bisa!”

Saya: “Udah berapa kali lari, ga nyampe 20 juga.. hiks..”

Susi: “Pkonya pikirin aja nanti tu juga pas habis tes bakal ada waktu panjang buat istirahat. Jangan berhenti ditengah..”

Saya: “Tapi ga bisa..”

Susi: “Jangan bilang ga bisa.. Paksain aja terus. Bakal puas banget deh nanti pas udah beresnya..”

Kata-kata terakhir itu ga bisa saya lupain. Maknanya dalem banget. Semangat saya melonjak naik. “Bakal puas banget nanti pas udah beresnya” Kalo dipikir-pikir, iya juga kan ya. Kayaknya kata-kata itu berlaku bukan cuma buat saya, bukan cuma penyemangat pas lari, tapi juga dalam kehidupan kita. Seringkali kita ngerasa putus asa dan ga punya harapan lagi. Padahal usaha yang kita lakukan itu belum sepenuhnya maksimal.. So,, maksimalin usaha, pasti bakal indah di akhirnya nanti. Trust me, it works! Insya Allah.. šŸ™‚

Oiya, lanjut lagi ya ceritanya,,

Hingga tibalah waktu tes ketiga (tes lari terakhir). Saya pun berlari. Nah, kasus nih disini. Pas saya berhasil mencapai putaran entah kelima atau keenam, saya ragu. Saya lihat orang di depan saya, yang larinya kontinu di depan saya terus (sepertinya begitu), dia berhenti, menandakan bahwa dia telah berlari enam keliling. Saat itu di pikiran saya, saya masih lima keliling. Bingung, “berhenti ga ya?” Akhirnya saya memutuskan untuk meneruskan berlari. Dengan sisa tenaga yang ada. Dan saat finish,, *jreng jreng jreng*20 menit 23 detik“. Ahhhh….. Gagal lagi… T.T Saya bingung harus gimana lagi. Haruskah saya mengulang mata kuliah ini lagi?? Oh tidak… Saya jadi sedikit menyesal, kenapa tadi saya ga ikut berhenti bareng orang di depan saya aja ya. Jangan jangan saya lari tujuh keliling. Nampaknya setan menggoda saya, menggoyahkan iman saya, membuat saya tidak menerima keputusan Allah. ckck. Dasar setan terkutuk!

Sejujurnya saya sedih. Tapi ya udah lah. Ini yang terbaik. Entah skenario apa yang mau Allah kasih ke saya. Entah pelajaran apa yang mau Allah ajarin ke saya.

Waktu pun berlalu, dan saya mendapat kabar bahwa ada tes lari susulan dan perbaikan. Khusus buat orang yang belum ikut tes kedua ataupun ketiga, dan untuk orang yang ingin memperbaiki nilainya. Wuihh, kesempatan emas! Tapi waktu itu, karena satu dan lain hal, saya ga sempet latihan. Ah, ya sudahlah. Waktu itu saya hanya mengandalkan skill yang sudah saya tanam sejak mulai olahraga, dan keyakinan yang kuat. Saya yakin Allah itu sayaaaaaang banget sama saya. Saya yakin dan percaya. “Jangan takut, ada Allah” Kalaupun ternyata saya harus ngulang, saya yakin itu yang terbaik untuk Allah. Mudah bagi Allah untuk membuat saya “tiba-tiba” lebih kuat dari biasanya, mudah bagi Allah membuat apapun yang bisa menjadikan saya lulus dan berhasil menembus angka 20 menit. Dan saya pun berlari. Sepanjang berlari, saya terus dzikir ke Allah, pas sekalinya saya ingat dan mulai takut ga lulus lagi, terngiang-ngiang semua semangat yang pernah teman saya bilang, “Jangan bilang ga bisa.. Paksain aja terus. Bakal puas banget deh nanti pas udah beresnya..” Pas saya mulai merasa khawatir, terbesit satu kalimat, “Jangan takut, ada Allah”.. Dan tanpa terasa, hitungan saya mulai kacau lagi. “ini udah enam atau baru lima ya?” *WADUH* Waktu itu saya liat, yang udah beres enam keliling itu baru dikit. “Hm,, terusin lagi aja deh larinya, daripada kurang. Lanjut aja deh, satu lagi aja..” Akhirnya saya terus berlari. Pas nyampe finish, “17 menit ...” ALHAMDULILLAH… Yeah! akhirnya… ^.^/ Beneran waktu itu saya ngerasa puaas banget.

Dan ini ternyata yang mau Allah ajarin ke saya. Kesabaran, Pantang menyerah dan Keyakinan yang kuat. Mungkin baru itu yang terpikir oleh saya. Entah mungkin masih banyak hal lain, hikmah dibalik peristiwa itu..

Iklan

7 thoughts on “Tes Lari: Jangan Pernah Menyerah! :)”

  1. sayang sebenarnya cuma 17 menit…

    coba berjuang lebih keras lagi, berjuang lebih keras itu tidak pernah jalan sama sekali walau udah terasa cape,, trus lari walau ga kuat. Sekali jalan maka perjuangan berakhir

    1. heuheu.. iya..
      sy tau saya ga maksimal.. harusnya saya bisa lebih tapi…. ya sudahlah. da udah beres tesnya juga. haha
      sebenernya yang mau saya tekankan disini itu hikmahnya, kalau mau usaha lebih pasti bakal dapet hasil yang lebih juga.. sebanding..

      btw, mkasi ya.. šŸ™‚

  2. wah, lari di saraga, rekor terbaik gw cuman 12 menitan. itupun dah kek hampir keluar semua isi perut

    btw ini 2009 yak šŸ˜€

    salam kenal
    tuker link ya teteh šŸ˜€

  3. wuih, subhanallah… keren put! Allah emang sayang banget ama Putri..

    nurul jadi sadar kenapa nurul gak di itb, wuih nurul pasti ngeluh terus tuh… semangat terus, ukh!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s